drh. Chaidir, MM | Negara Gagal | KALAULAH Lady Gaga sempat baca berita miring tentang publikasi Indeks Negara Gagal itu,   yang menyebut Indonesia sebagai Negara gagal, dia pasti ketawa terpongkeng-pongkeng (stadium lanjut dari terpingkal-pingkal), atau barangkali akan menambah tato di tubuhnya dengan tulisan,
Sumber : Foto koleksi album drh. Chaidir, MM

Negara Gagal

Oleh : drh.chaidir, MM

KALAULAH Lady Gaga sempat baca berita miring tentang publikasi Indeks Negara Gagal itu, yang menyebut Indonesia sebagai Negara gagal, dia pasti ketawa terpongkeng-pongkeng (stadium lanjut dari terpingkal-pingkal), atau barangkali akan menambah tato di tubuhnya dengan tulisan, "Lady Gagal Lu Gagal"...hahaha...

Ketika Lady Gaga gagal manggung di Indonesia, nama Lady Gaga diplesetkan menjadi Lady Gagal. Sekarang senjata makan tuan. Ternyata, justru kita yang disebut Negara gagal, asli bukan plesetan. Agaknya benar seperti yang diingatkan oleh para sufi, ketika satu jari menuding orang lain, pada saat yang sama tiga jari menuding diri kita sendiri. Rasa-rasanya, bukankah banyak artis penyanyi dangdut kita yang berpakaian superketat dan bergoyang sangat sensual di atas panggung layar kaca yang melebihi Lady Gaga? Tapi sudahlah, isu Lady Gaga sudah basi. Sekarang kita lihat "gagal" versi lain, yang - kalau benar - daya rusaknya lebih dahsyat.

Ulah lembaga nirlaba The Fund for Peace memang bikin kuping kita merah membara. Betapa tidak. Hasil kajian yang mereka publikasikan ke seluruh dunia, menempatkan Indonesia sebagai wilayah dalam bahaya (in danger) dalam Indeks Negara Gagal (Failed States Index) 2012. Berdasar hasil riset yang diumumkan di Washington, Senin (18/6) yang disiarkan secara luas oleh media cetak/elektronik dan media on line, Indonesia berada di peringkat ke-63 di antara 178 negara.

Peringkat nomor 1 adalah Somalia, nomor 2 Republik Demokratis Kongo. Negara Finlandia berada di peringkat 178, artinya, Finlandia paling baik, jauh dari wilayah gagal. Finlandia bolehlah disebut sebagai negeri gemah ripah loh jinawi toto tentrem kerto raharjo (negeri yang berlimpah hasil buminya, negeri yang tertata, tenteram dan sejahtera). Untung (kita selalu untung; untung patah-patah tidak mati, untung hanya kursi stadion utamanya yang dibongkar tidak rumputnya...hehe...maaf), peringkat kita masih lebih baik daripada Myanmar, Timor Leste, Kamboja, serta Laos. Bagaimana dengan Malaysia, Thailand, dan Singapura? Mereka lebih baik, jauh dari wilayah gagal.

Sebenarnya Indonesia belum Negara gagal, tapi menuju ke Negara yang benar-benar gagal bila cara kita mengelola pemerintahan tak mengalami perbaikan dan egoisme semua pihak terus tak terkendali. Kita tidak perlu malu. Bahkan Amerika Serikat pun pernah masuk wilayah berbahaya. Mereka tidak segan-segan menyebut Americans at risk. Mereka langsung mengidentifikasi masalahnya tanpa basa-basi, penyebab pokoknya antara lain, birokrasi yang tidak kompeten.

Publikasi The Fund for Peace itu memang tidak perlu dibesar-besarkan tetapi menganggapnya angin lalu juga tak bijak. Jujur saja, aspek ekonomi ok, tapi aspek lain seperti aspek ideologi, politik, hukum, dan sosbud bangsa kita, umumnya menurun kualitasnya. Dan kambing hitamnya adalah kita semua. Kusut masai.

kolom - Riau Pos 25 Juni 2012
Tulisan ini sudah di baca 1240 kali
sejak tanggal 25-06-2012

Kumpulan tulisan lainnya. : Jurnal Chaidir | Opini Chaidir | Kolom Chaidir | Fabel Chaidir

Buku Chaidir. : Demang Lebar Daun | Membaca Ombak | Menertawakan Chaidir | 1001 Saddam | Panggil Aku Osama | Berhutang Pada Rakyat