drh. Chaidir, MM | Sesuatu Banget | SYAHRINI pasti tak menyangka bila ucapannya akan menjadi buah bibir. Frasa verbal spontan,
Sumber : Foto koleksi album drh. Chaidir, MM

Sesuatu Banget

Oleh : drh.chaidir, MM

SYAHRINI pasti tak menyangka bila ucapannya akan menjadi buah bibir. Frasa verbal spontan, "Alhamdulillah yah... sesuatu banget", hari-hari ini menjadi ungkapan elastis dan bisa digunakan dimana saja dalam berbagai situasi. Selintas terkesan kegenitan, kekanak-kanakan, tetapi berbagai kalangan tak segan meniru Syahrini dengan seulas senyum.

Sesungguhnya, kata berona (colorfull word) biasa digunakan dalam berbagai percakapan. Kata berona menurut Jalaluddin Rakhmat (2008), dalam buku "Retorika Modern", dapat melukiskan sikap dan perasaan, atau keadaan. Kata berona bisa asosiatif sesuai pengalaman tertentu. Maksudnya, seseorang akan langsung berasosiasi mendengar sebuah ungkapan. Kata "menangis" misalnya, tak mempunyai warna, tetapi "tersedu-sedu", "terisak-isak", "berurai air mata", memberi warna tertentu.

Kata-kata "sesuatu yang sangat spesial", atau "sesuatu yang sangat khusus", misalnya, hampir tak lagi memberi warna. Ungkapan itu mudah diucapkan oleh siapa saja. Warnanya terlalu umum sehingga terasa tak berwarna. Tetapi "sesuatu banget" memberi warna tertentu. Sesuatu yang lebih spesial dari yang sangat spesial. Kata berona menghasilkan suatu lukisan keadaan yang lebih jelas.

Pada era 1990-an, masyarakat politik Amerika Serikat pernah dimabuk sebuah frasa. Ungkapan itu berbunyi, "It's the economy, stupid". Maksudnya kira-kira, "ini ekonomi, tolol". Ungkapan itu sebenarnya adalah isu kampanye pemilihan Presiden Amerika Serikat yang dilontarkan kubu Calon Presiden Bill Clinton dalam kampanye pilpres 1992 melawan George H.W. Bush. Dalam beberapa sesi debat kandidat Bush selalu mengangkat isu pengembangan kebijakan politik luar negeri untuk mempertahankan peran AS sebagai negeri adikuasa pasca perang dingin dan Perang Teluk. Bush tidak terlalu banyak menyentuh pembangunan ekonomi AS sebagai upaya mengatasi resesi ekonomi dunia. Clinton sebaliknya. Ahli strategi kampanyenya, James Carville, minta Clinton membawa masalah ekonomi AS sebagai tema besar kampanyenya. Maka, dimana-mana, di perkantoran, di pabrik-pabrik, di kampus, di kantin-kantin, ungkapan It's the economy, stupid, selalu mewarnai perbincangan, atau dipakai sebagai bahan canda untuk mencairkan suasana. Harap dicatat, kata-kata itu bukan dilontarkan kepada Bush, tetapi dilontarkan kepada diri sendiri, sambil memukul-mukul dahi sendiri, pikirkan bukan masalah lain, tapi masalah ekonomi. Begitulah kira-kira. Dan hasil pilpresnya kita tahu, Clinton mengalahkan Bush.

Kata berona tentu beda dengan jargon seperti "lebih cepat lebih baik" atau "lanjutkan, bersama kita bisa". Kata berona bukan itu. Kata berona membuat sesuatu yang umum terasa beda dan menyentuh. Agaknya, di tengah keletihan sosial masyarakat kita sekarang yang didera tanpa ampun oleh berbagai penyakit menahun stadium empat seperti korupsi, mafia anggaran, mafia proyek, mafia hukum, penyakit bohong, kita memerlukan pakar strategi social engineering yang mampu mengkreasi ungkapan menyentuh seperti yang dilakukan oleh James Carville itu. Atau sejenis ungkapan Syahrini, misalnya saja, "kejujuran itu sesuatu banget yah.." Wallahualam.

kolom - Riau Pos 03 Oktober 2011
Tulisan ini sudah di baca 1423 kali
sejak tanggal 03-10-2011

Kumpulan tulisan lainnya. : Jurnal Chaidir | Opini Chaidir | Kolom Chaidir | Fabel Chaidir

Buku Chaidir. : Demang Lebar Daun | Membaca Ombak | Menertawakan Chaidir | 1001 Saddam | Panggil Aku Osama | Berhutang Pada Rakyat